Quantcast

Beberapa minggu yang lalu gue memutuskan untuk melakukan sebuah eksperimen kecil. Gue ingin mengetahui bagaimana gue menghabiskan waktu gue dalam satu bulan. Jadi setiap harinya, setelah gue selesai melakukan sesuatu, gue akan mencatat aktivitas itu di dalam sebuah buku. Disampingnya, gue akan menuliskan berapa banyak waktu yang gue habiskan untuk melakukan aktivitas itu dan seberapa memuaskan aktivitas itu dari skala 1 sampai 10. Setelah satu bulan, eksperimen kecil ini menunjukkan dimana dan kapan gue biasanya menyia-nyiakan waktu gue. Eksperimen ini juga menunjukkan hal apa yang paling penting di dalam kehidupan gue. Atau lebih tepatnya, hal apa yang sebenarnya paling penting untuk gue. Selama ini gue selalu merasa bahwa passion, hubungan, dan kebahagiaan adalah nilai-nilai paling penting di dalam kehidupan gue. Jadi gue pikir gue akan menghabiskan waktu gue untuk mengembangkan passion gue, menghabiskan waktu dengan orang-orang yang gue cintai, dan mencari kedamaian. Namun setelah melakukan eksperimen kecil ini, gue baru…

Gue pernah mempunyai seorang teman yang bisa dibilang memiliki tampang yang cukup oke, hati yang baik, dan karier yang sangat mapan. Umurnya sudah mendekati 30 dan entah kenapa, setiap kali ia mendekati seseorang, usaha PDKT itu tidak pernah berhasil. Ia bukannya ditolak, tetapi ia selalu merasa tidak yakin bahwa wanita yang ia dekati adalah jodohnya. Selang beberapa bulan kemudian, biasanya wanita-wanita yang ia dekati akan mulai berpacaran dengan orang lain, sementara ia meratapi kejombloannya lagi. Ia selalu berkata bahwa ia memang menginginkan sebuah hubungan yang serius, sebuah hubungan yang akan berakhir ke sebuah pernikahan. Jadi ia tidak mau salah memilih. Ia berkata bahwa ia tidak mau menyesal di kemudian hari. Ia melihat proses pencarian jodoh seperti sebuah pernikahan, sebuah hubungan yang hanya bisa dipatahkan oleh maut… Gue yakin beberapa dari kita pasti pernah memiliki pengalaman yang sama. Kita menginginkan hubungan yang serius, jadi kita menjadi lebih berhati-hati untuk memilih jodoh…

Pernahkah lo bertemu dengan seseorang yang menarik? Kemanapun ia pergi, rambutnya selalu terlihat rapi, matanya berbinar-binar, dan pakaiannya terlihat elegan. Kemanapun ia pergi tubuhnya selalu tegak dan pandangannya selalu mantap ke depan. Setiap kali ia membuka mulutnya untuk bercerita atau bercanda, kata-katanya selalu singkat, jelas, dan padat. Ia selalu mempunyai kata-kata yang tepat di saat yang tepat. Kemanapun ia pergi, orang-orang selalu tertawa, tersenyum, atau terkesan. Jika ia seorang pria, lo akan selalu menemukannya ditemani seorang perempuan cantik di sebuah kafe, restoran, atau bahkan warung, di akhir pekan. Jika ia adalah seorang wanita, lo akan selalu menemukannya dikelilingi laki-laki yang rela melakukan apa saja untuk mendapatkan perhatiannya. Bahkan walaupun itu berarti menginjakkan kaki mereka di sebuah zona terkutuk yang disebut friend-zone… Maukah lo menjadi orang itu? Well, percaya tidak percaya, menjadi pribadi yang menarik ternyata tidaklah sesulit itu. Lo hanya perlu mengikuti 7 tips sederhana ini dan mencoba untuk mempraktikkannya…

Ada 3 kata yang bisa lo katakan di dunia ini yang bisa membuat lo lebih disukai oran lain. Apakah lo ingin mencoba menebak apa 3 kata itu? Bukan, jelas bukan “aku cinta kamu,” karena pada kenyataannya tidak semua orang yang mengatakan kata-kata itu jadi lebih disukai orang lain. Beberapa orang  bahkan ditampar karena mengatakan kata-kata itu. Kecuali lo adalah Lee Min Ho atau Song Hye Kyo, lo harus berhati-hati dengan kata-kata itu. Tiga kata itu juga bukan kata-kata pujian seperti “Kamu luar biasa” atau “Kamu cantik/ganteng sekali.” Pujian itu mungkin membuat orang yang mendengarnya tersenyum, tapi itu bukan berarti kata-kata itu akan membuat lo disukai orang lain. Percaya tidak percaya 3 kata yang akan membuat lo lebih disukai orang lain adalah… “Eh sama dong…” Kekuatan “Eh Sama Dong” Psikolog Robert B. Cialdini, penulis buku Influence pernah mengatakan bahwa kita menyukai orang yang mirip dengan kita. Saat kita bertemu dengan orang-orang…

Gue mengakhiri post minggu lalu dengan menuliskan bahwa tidak semua cerita cinta akan berakhir bahagia dan itu adalah sesuatu yang sangat normal. Sebagai manusia kita akan bertemu dengan orang-orang yang akan langsung menyukai kita, orang-orang yang bersifat acuh tak acuh dengan kita, dan orang-orang yang akan langsung terdorong untuk menampar muka kita begitu mereka melihat kita. Pada dasarnya, ini semua disebabkan karena memulai sebuah hubungan, entah itu adalah hubungan cinta, bisnis, dan selingkuhan (eh?) adalah sebuah risiko… Cinta memang bisa membuat lo menjadi manusia paling bahagia di dunia ini, tapi di saat yang sama, cinta juga bisa membuat lo menjadi orang yang paling menyedihkan di dunia ini. Cinta memang bisa membuat lo merasa seperti orang paling kaya di dunia ini, tetapi di saat yang sama, cinta juga bisa membuat lo merasa seperti orang paling miskin di dunia ini. Cinta memang bisa membuat hidup lo terasa penuh dan berwarna, tetapi cinta…

Baru-baru ini teman gue lagi naksir satu cewek, sebut saja Mawar. Dilihat dari manapun, kemungkinan teman gue untuk memenangkan hati wanita itu adalah seperti menunggu Jakarta untuk tidak macet atau seperti merebut hati Raisa dari Hamish. Mawar adalah wanita berwajah manis yang punya banyak temen. Sementara itu, teman gue ini adalah cowok pendiam yang menghabiskan hari-harinya bekerja, bekerja, dan bekerja dan kebanyakan temannya adalah orang-orang yang sudah berpacaran seperti gue. Singkat cerita, seperti kebanyakan cowok-cowok SMA yang sedang kasmaran, teman gue ini mulai menunjukkan cintanya pada si mawar dengan melakukan hal-hal yang akan membuat Song Hye-Kyo terkesan. Di malam-malam tertentu, ia akan mengirimkan sebuah coklat beserta sekuntum bunga ke rumahnya, di lain hari ia akan mengiriminya meme meme lucu untuk menggombalinya, di hari-hari tertentu, ia akan mengajak Si Mawar untuk makan siang di kafe-kafe terbaru dan mentraktirnya makan. Dan setelah tiga bulan yang penuh kebimbangan dan ketidakpastian, teman gue akhirnya…

Demosthenes tidak pernah ditakdirkan untuk menjadi pembicara terbaik di Athena, apalagi dalam sejarah. Ia terlahir sakit-sakitan dan ia memiliki kecacatan berbicara. Pada saat ia berumur tujuh tahun, ia kehilangan ayahnya. Dan di saat itulah kehidupannya menjadi semakin sulit. Harta warisan yang ditinggalkan untuknya- yang seharusnya digunakan untuk membayar sekolah dan guru lesnya- dicuri oleh penjaga yang dipercaya untuk mengasuh dan melindunginya. Mereka tidak mau membiayai uang sekolah dan guru les Demosthenes. Masih lemah dan sakit-sakitan, Demosthenes juga tidak bisa sukses menjadi tentara. Disinilah seorang anak yatim piatu, sakit-sakitan, sedikit aneh, dan tidak dipahami oleh orang lain hidup sebatang kara. Ia bukanlah seorang anak laki-laki yang lo pikir akan bisa menggerakkan sebuah negara hanya dengan kata-katanya. Lahir cacat, ditinggalkan oleh orang-orang yang seharusnya menjaganya; hampir semua kesalahan yang bisa terjadi di hidup seorang anak jatuh ke Demosthenes. Semua ini jelas tidak adil. Kebanyakan dari kita, jika berada di posisi itu, mungkin…

Waktu gue kuliah di Singapura dulu, gue pernah ikut sebuah klub berpidato yang bernama Toastmaster. Dan waktu gue menjabat sebagai salah satu komite klub itu, kepala komite klub gue mencoba untuk melakukan sesuatu yang menarik, yaitu: menciptakan sebuah program mentorship untuk anggota-anggota baru. Saat seseorang baru mendaftar ke klub Toastmaster, ia akan diperkenalkan ke seorang mentor. Seseorang yang akan menemaninya berlatih, mengajarinya berbagai teknik berpidato, dan dalam kasus tertentu, mengisi kekosongan hati yang mereka rasakan dari waktu ke waktu (ada sekitar 3 atau 4 pasangan yang terlahir dari hubungan mentor-mentee ini, sesuatu yang fantastis menurut gue). Hubungan mentor-mentee ini membuahkan hasil yang luar biasa. Anggota-anggota baru yang biasanya merasa enggan untuk melakukan presentasi tiba-tiba menjadi lebih aktif. Setiap kali kita mengadakan event-event untuk menarik anggota baru, pendaftaran kita terus meningkat. Jumlah manusia-manusia jomblo di klub gue semakin berkurang (entah karena program mentorship atau karena bertambahnya anggota baru). Dan yang paling…

Kobe Bryant adalah salah satu pemain basket tersukses sepanjang masa.ia adalah pemenang 5 kejuaraan NBA dan dua medali emas Olimpiade. Bryant telah menghasilkan lebih dari dua ratus juta dolar dari bermain basket. Dan ya, dia adalah seseorang yang mengagumkan. Di tahun 2012, Bryant telah dipilih untuk merepresentasikan Amerika untuk Olimpiade. Waktu itu, salah seorang pelatih Tim USA yang bernama Robert dipilih untuk mempersiapkan Bryant dalam pertandingan itu. Satu malam sebelum perjalanan mereka ke London, Robert dan tim Amerika diutus untuk bermalam di Las Vegas. Malam itu, Robert memutuskan untuk menonton film Casablanca sampai sekitar jam 3:30 pagi. Beberapa menit kemudian, setelah ia merebahkan dirinya sendiri di kasur, ia mendengar handphonenya berbunyi. Orang yang meneleponnya tidak lain adalah Kobe Bryant. Dengan was-was ia menjawab telepon itu. Setelah berbasa-basi sejenak, Bryant meminta Robert untuk datang ke tempat latihan dan membantunya melakukan latihan-latihan pengkondisian. Saat Robert mengecek jam di handphonennya, ia melihat ini…

Gue sedang berada di kantor baru gue yang masih berumur enam bulan. Di depan gue, duduk partner bisnis gue. Setelah lima detik yang panjang, gue akhirnya berhasil mengatakan kata-kata itu… “Kayaknya kita mending berhenti melakukan semua ini deh…” kata gue dengan berat hati. Partner bisnis gue hanya menatap gue sejenak lalu menganggukkan kepalanya. Beberapa hari setelah itu, kami memutuskan untuk mengecilkan bisnis kami dan selang beberapa bulan kemudian, kami memutuskan untuk menutup bisnis itu untuk selamanya… Sesuatu yang tidak pernah gue bayangkan akan gue lakukan enam bulan yang lalu… ### Itu adalah hari-hari terakhir gue di Fvour media, sebuah perusahaan digital marketing yang gue dirikan bersama teman gue.Seperti kebanyakan anak-anak muda yang terinspirasi oleh entrepreneur-entrepeneur cilik yang memulai berbagai bisnis berdasarkan passion mereka, kami terinspirasi untuk melakukan hal yang sama. Kami memutuskan untuk memulai sebuah Digital Marketing Agency di Semarang dan awalnya, kami berpikir bahwa bisnis kami akan sukses jaya.…